by

Dua Penyerangan Hasan Assagaf Jadi Tersangka,

-Hukrim-785 views

Namlea , Demokrasi Maluku : Markas Polisi Resort (Mapores) Pulau Buru telah menetapkan Mohammad Basri Soamole alias Bas Pejabat Kepala Desa(Kades) Desa Wanakarta unit 16 Kecamatan Waeapo, Kabupaten Buru dan Satu lagi Azwar Madapongan alias As warga Namlea,ibukota kabupaten Buru ditetapkan pihak Kepolisian sebagai tersangka saat melakukan penyerangan dan pengancaman terhadap Hasan Asagaf alias Cano pada hari Senin tanggal 14 November 2020.
Penyerangan yang dilakukan kedua tersangka itu terhadap Cano, saat Beta sedang melakukan silaturahmi di kediaman keluarga rumah Muhammad Rustam Fadly Tukuboya, SH alias Ade.tiba-tiba serentak kedua oknum tersebut mendatangi rumah keluarga Tukuboya dengan membabi buta menyerang dengan fisik dan mengancam terhadap Beta sekitar pukul 12.00 wit saat melakukan penyerangan di rumah keluarga Tukuboya.
Demikian dikatakan Hasan Asagaf Kepada Wartawan Jumat 22/1 2021. Dikatakan dengan kejadian itu Beta merasa tidak salah dan juga sebagai pihak korban mendatangi Mapolres Pulau Buru bagian SKPT untuk melaporkan kejadian tersebut dan diterima secara resmi di bagian SPKT dengan nomor surat laporan bernomor LP-B/64/K/IX/2020/SPKT tertanggal 14 November 2020 sekaligus di bawa ke bagian ruang Satreskrim/Penyidik untuk diminta keterangan dengan nomor surat SP Lidik/21/IX/2020/Reskrim tanggal 14 September 2020.
Kemudian surat pemberitahuan hasil perkembangan penyidikan (SP2HP) nomor B/ 120/IX/2020/ Reskrim tertanggal 14 September 2020 dan surat pemberitahuan hasil perkembangan penyidik ke Dua (SP2HP) nomor B/130/XI/2020 dari pihak Reskrim” Ujar Cano.
Kemudian Tambahnya, dilanjutkan dengan pemeriksaan saksi- saksi yakni, Sarif Latbual alias Epot 14 September 2020, Mustagin Hukul alias Agil 14 Septrember, Muhammad Rustam Fadly Tukuboya, SH alias Ade 14 September, Muh Iksan Tukuboya, SP alias pak Ican 12 Oktober, Yusran Pataruba alias Yus 8 Oktober 2020.
Selanjutnya, pemeriksaan terhadap Muhammad Basri Soamole yang mengancam dan menyerang Beta pada tanggal 8 Oktober 2020, sedangkan pemeriksaan terhadap Azwar Madapongan tertanggal 9 Oktober 2020 dan pada tanggal 26 November telah melakukan gelar perkara dan perkara ini dinaikan status dari Penyidikan menjadi Penyidikan selanjutnya tanggal 21 oktober 2020 pemeriksaan ahli atas nama Falantino Erik Latupapua, SPD, MA”Ungkap Cano.
Ditambahkan tanggal 15 Januari 2021 telah melakukan pemeriksaan terhadap Kedua tersangka yakni, Mohammad Basri Soamole alias Bas dan Azwar Madapongan dan Kedua tersangka ini akan masuk pada P 21 dan pelimpahan permberkasan dari Pihak Kepolisian akan dilimpahkan ke pihak Kejaksaan Negeri Namlea” Tegas Cano,(Adam Kiat).

Baca Juga  Rumah Polotikus PDI-Perjuangan di Geledah

masuk pada Pdilmpahkan perkara ke Kajari Namlea

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed