by

Bursel Lakukan PPKM Level 2

Link Banner

 

Namrole, Demokrasi Maluku : Bupati Buru Selatan Safitri Malik Soulisa mengeluarkan instruksi Nomor 130/704 tentang Pemberlakuan Pembatasan  Kegiatan Masyarakat (PPKM) Berbasis Micro Level 2 dan mengoptimalkan posko penanganan virus penyakit Corona 2019 di tingkat Desa untuk pengendalian penyebaran virus Corona 2019 di wilayah Kabupaten Buru Selatan.

Instruksi Bupati itu instruksi instruksi Mendagri nomor 26 tahun 2021 tentang PPKM Level 3, Level 2 dan Level 1. Serta mengoptimalkan posko penanganan penyakit virus Corona 2019 di tingkat Desa dan Kelurahan untuk pengendalian penyebaran virus Corona 2019 25 Juli 2021.

Hal itu disampaikan Wakil Bupati Gerson Eliezer Selsily pada rapat internal Tim Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buru Selatan, berlangsung di aula Kantor Bupati, Sabtu (31/7).

Instruksi tersebut jelas Wakil Bupati, pertama, terkait dengan kegiatan belajar mengajar berjalan sesuai dengan pengaturan teknis dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi dengan penerapan kesehatan secara lebih ketat.

Dua, kegiatan tempat kerja/perkantoran dilakukan dengan menerapkan Work From Home (WFH) sebesar 25 persen dan Work t Office sebesar 75 persen.

Tiga, kegiatan pada sektor esensial dan tempat yang menyediakan kebutuhan sehari-hari yang berkaitan dengan kebutuhan pokok masyarakat, seperti pasar, toko dan swalayan, tetap beroperasi 100 persen.

“Dengan peraturan jam operasional, kapasitas dan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat,” ujar Wakil Bupati.

Empat lanjut Selsily, pasar tradisional, pedagang kaki lima, pedagang kelontong, agen/outlet voucher, barbershop atau pangkas rambut, laundry, pedagang asongan, pasar loak, pasar burung, pasar basah, pasar batik, bengkel kecil, cucian kendaraan dan lain-lain sejenis buka dengan protokol kesehatan secara ketat.

Masih Wakil Bupati, lima, kegiatan makan dan minum di tempat umum, restoran, rumah makan, dan kafe yang berada di lokasi sendiri dapat melayani makan ditempat/dine in sebesar 75 persen dari kapasitas dan jam operasional sampai pukul 18:00 Wit.

Enam lanjutnya, kegiatan pada mini market /swalayan dengan mengaktifkan jam operasional sampai pukul 21:00 Wit.

“Tujuh, kegiatan konstruksi dapat beroperasi 100 persen,” sebut Wakil Bupati.

Wakil Lanjut lagi, Delapan, kegiatan peribadatan dapat dilakukan paling banyak 75 persen dari kapasitas.

Dan sembilan, kegiatan pada area publik dibuka dengan kapasitas maksimal 50 persen.

Masih Wakil Bupati, Sepuluh untuk kegiatan seni, budaya dan sosial kemasyarakatan dibuka dengan kapasitas 50 persen.

Sebelas lanjutnya, untuk kegiatan resepsi pernikahan dan kegiatan hajatan diperbolehkan paling banyak 50 persen dari kapasitas.

Dan dua belas sebut wakil, kegiatan rapat, pertemuanluring di buka dengan kapasitas maksimal 25 persen.

Dan tiga belas penggunaan transportasi umum seperti kendaraan umum, angkutan masal taksi (konvensional dan online), dan kendaraan sewa/rental, dapat beroperasi dengan pengaturan kapasitas, jam operasional dan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat.

Wakil bupati berharap agar instruksi ini dapat ditindaklanjuti oleh Satgas maupun Gugus terdepan, camat maupun kepala desa dapat melakukan instruksi yang telah disampaikan.

“Instruksi Bupati itu dapat ditindaklanjuti, semuanya bermuara pada, membatasi penyebaran virus covid-19 yang dapat berisiko bagi masyarakat,” tandas Selsily. (AK)

Baca Juga  PEMPROV MALUKU RESMI LUNCURKAN APLIKASI E-PERDA

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed