by

Kurangi Resiko Bencana, Simulasi Evakuasi Bencana Mesti Dilakukan

-Ambon-135 views
Link Banner

Ambon, Demokrasi Maluku: Sebagai langkah kesiapsiagaan menghadapi berbagai bencana sekaligus mengurangi resiko bencana, Gubernur Maluku Murad Ismail bersama Sekretaris Utama BNPB RI Lilik Kurniawan, menghadiri kegiatan Simulasi Evakuasi Mandiri Gempa Bumi dan Tsunami di Kantor BMKG Stasiun Meteorologi Kelas II Pattimura Ambon, Kamis (30/9/2021).

Simulasi diawali dengan adanya Gempa Bumi. Dusun Air Manis Negeri Laha turut merasakan gempa. Masyarakat setempat (Peserta simulasi berjumlah kurang lebih 100 orang), lalu berlari menuju tempat evakuasi sementara di Kantor BMKG Stasiun Meteorologi Kelas II Pattimura Ambon. Jarak dari tempat simulasi evakuasi mandiri ke lokasi evakuasi sementara (Kompleks BMKG) sejauh 1,3 km atau membutuhkan waktu 17 menit.

Usai pelaksanaan simulasi, Gubernur Maluku Murad Ismail menyadari, bila wilayah Maluku memiliki karakteristik yang tidak selalu sama dan rentan akan ancaman Tsunami. Untuk menghadapi hal tersebut, perlu dilakukan pelatihan dalam rangka penanganan dan penyelamatan diri agar terhindar dari dampaknya.

“Tentunya bukanlah proses pembelajaran yang singkat, untuk meningkatkan kesiapsiagaan guna meraih ketangguhan. Apa yang baru kita saksikan (Kegiatan simulasi) merupakan contoh yang patut dilaksanakan secara berkala dan dimana saja,” ujarnya.

Menurutnya, latihan simulasi merupakan momentum bagi semua masyarakat agar dapat duduk bersama dan menyepakati hal-hal penting, yang nantinya tertuang dalam prosedur tetap kedaruratan. Olehnya itu, dalam situasi adanya Tsunami, masyarakat setempat dan sekitarnya dapat diizinkan melintasi Runway (Landasan pacu) Bandara Udara Internasional Pattimura Ambon, untuk menyelamatkan diri dalam waktu singkat saat menuju lokasi evakuasi atau di kawasan pegunungan.

“Mari bersama-sama kita memaknai setiap proses menggapai kesiapsiagaan, sebagai suatu keharusan untuk ketangguhan daerah. Kita harus benar-benar siap untuk memungkinkan scenario terburuk sebelum bencana membuat kita semua terpuruk,” pungkas Gubernur.

Baca Juga  Tambahan Kasus Baru 44, Sembuh tak Bertambah

Kepala daerah menambahkan, kompleksitas kebencanaan di Maluku merupakan fakta yang tak terhindarkan. Untuk itu, pemerintah daerah membutuhkan adanya pendampingan dan pembelajaran dari BNPB RI maupun instansi/lembaga terkait lainnya. Semboyan Baku Keku Raih Ketangguhan menggambarkan saling dukung dan bantu antar pihak merupakan syarat mutlak untuk dilakukan.

“Atas nama pemerintah daerah, saya mengucapkan terima kasih kepada BNPB RI, BMKG RI serta instansi/lembaga terkait yang telah bekerjasama sehingga kegiatan ini berjalan baik,” tutup Gubernur.

Ditempat yang sama, menurut Sekretaris Utama (Sektama) BNPB RI Lilik Kurniawan, Maluku merupakan salah satu daerah di Indonesia yang sangat rentan terjadinya gempa bumi dan Tsunami. Terakhir, di tahun 2019 gempa bumi melanda wilayah Maluku. Kota Ambon hingga Kabupaten Seram Bagian Barat merasakan getaran gempa. Dan gempa yang sama, bisa saja terulang.

“Yang kita bisa lakukan adalah kesiapsiagaan. Kita siapkan supaya masyarakat itu selamat apabila terjadi gempa bumi dan Tsunami. Telah kita saksikan masyarakat ada yang menggendong anaknya. Tolong dipatuhi apa yang sudah disampaikan BMKG dan BPBD. Mereka berniat untuk bapak ibu bisa selamat saat terjadi gempa bumi,” ujarnya.

Bagi Lilik, dengan adanya kegiatan simulasi ini, paling tidak masyarakat telah mengetahui persis kemana dan dimana lokasi evakuasi untuk menyelamatkan diri. Sebab, tujuan dari bernegara adalah untuk melindungi seluruh masyarakat Indonesia dari ancaman bencana yang bisa terjadi kapan saja.

“Saya berterima kasih atas dukungan dari bapak Gubernur Maluku yang senantiasa berpikir untuk terus melindungi masyarakatnya dari ancaman bencana,” tutup Lilik.

Untuk diketahui, selain Gubernur Murad dan Sektama) BNPB RI Lilik Kurniawan, kegiatan Simulasi Evakuasi Mandiri Gempa Bumi dan Tsunami juga dihadiri Plh Sekda Maluku Sadali Ie, Kadis BPBD Hendrik Far-Far, Kepala Balai Besar Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika Wilayah IV Makassar Darmawan, Sekot Ambon A.G Latuheru dan undangan lainnya. (Biro Adpim Setda Maluku).

Baca Juga  Wagub Resmikan Gedung Gereja Air Kehidupan Di Dusun Waimahu-Latuhalat

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed